Home » , , » Bagaimana Cara Benchmark "Menguji" Perangkat Android (Prosesor, Memori, Penyimpanan)

Bagaimana Cara Benchmark "Menguji" Perangkat Android (Prosesor, Memori, Penyimpanan)

Written By Phen Efendi on 11/06/12 | 04.11


Seberapa powerful ponsel anda?  Pertanyaannya akan menjadi masuk akal satu dekade lalu, tapi saat kita semakin tergantung pada smartphone dan tablet untuk beberapa kebutuhan komputasi kita sehari-hari, lebih memperhatikan kinerja merupakan hal yang masuk akal. Sampai saat ini, memilih smartphone mengutamakan masalah selera estetika dan preferensi OS. Namun, sebagian besar perangkat yang tersedia memprioritaskan layar dan menggunakan display yang serupa atau candy-bar. Akibatnya, kinerja menjadi pembeda yang jauh lebih menonjol.

Sayangnya, banyak pemilik ponsel yang jatuh ke dalam perangkap yang sama yang dilakukan konsumen PC desktop tahun lalu: Mereka melihat daftar spesifikasi, melihat bahwa prosesor smartphone clock yang lebih tinggi atau memiliki core lebih, dan menganggap bahwa perangkat tersebut lebih cepat dari perangkat lain dengan spesifikasi yang lebih rendah. Seolah-olah mitos MHz tahun 1990-an kembali membingungkan pembeli dalam segmen pasar yang sama sekali baru.

SoC standar (sistem pada chip) powering salah satu perangkat mobile saat ini, memang maju dengan pesat. Sebuah perangkat yang dihasilkan hanya beberapa bulan lalu mungkin memiliki nomor yang sama, core prosesor dan clock pada frekuensi yang sama sebagai perangkat merek baru, tetapi arsitektur yang mendasarinya mungkin jauh kurang efisien. Selain itu, SOCS dua perangkat dapat dilengkapi dengan GPU yang berbeda, jumlah yang berbeda dari memori, dan versi yang berbeda dari OS mobile. Karena variabel-variabel tersembunyi, vendor tidak mengungkapkan keseluruhan daftar spesifikasi. Seperti yang terjadi dengan PC desktop dan laptop, membangun kinerja relatif dari perangkat mobile membutuhkan pengujian.

Memulai
Karena ekosistem Android jauh lebih beragam daripada mobile OS lain, di sini kita akan fokus pada pengujian perangkat berbasis Android. Sejumlah tes yang akan dilakukan mencakup cross-platform atau dijalankan dalam browser Web, yang berarti akan bekerja pada perangkat telepon berbasis IOS atau Windows atau bahkan pada desktop dan notebook juga.

Dalam mengevaluasi kinerja sebuah smartphone berbasis Android atau tablet (atau smartphone dan tablet modern lainnya), yang terbaik untuk berpikir bahwa perangkat tersebut sebagai PC kecil. Bila melakukan pembandingan PC desktop, maka kita tidak menyatakan sistem yang lebih cepat atau lebih lambat daripada yang lain setelah menjalankan tes tunggal yang menekankan pada komponen tertentu. Sebaliknya, jika menjalankan sejumlah tes yang berbeda untuk mengukur seberapa baik berbagai komponen individu bekerja, maka kita mempertimbangkan hasil, dan akhirnya akan mencapai penilaian tentang kinerja secara keseluruhan. Pendekatan yang sama cocok untuk perangkat berbasis Android.

Sejumlah alat patokan yang tersedia online di  Google Play market untuk kinerja pengujian perangkat. Kita akan membahas beberapa alat gratis di sini, tapi banyak alat benchmarking lainnya tersedia juga. Beberapa (seperti Vellamo dari Qualcomm) yang ditawarkan oleh produsen perangkat keras, yang lainnya diciptakan oleh pelajar. Sebaiknya gunakan alat yang telah dirancang pembuat untuk menunjukkan kapasitas dan kemauan update masalah. Bagaimanapun, anda harus menyesuaikan benchmark suite anda dengan kebiasaan penggunaan unik anda. Jika browsing Web adalah prioritas tertinggi anda, gunakan aplikasi  tes browser dan kinerja JavaScript. Jika anda menghabiskan sebagian besar waktu anda pada perangkat mobile untuk bermain game, pastikan untuk menjalankan tes grafis / GPU.

Prosedur Benchmarking
Seperti pengujian kinerja PC, ada beberapa prosedur standar ketika menjalankan tes benchmark pada perangkat berbasis Android. Aplikasi atau utilitas yang berjalan di latar belakang pada perangkat berbasis Android dapat mengganggu tolok ukur sumber daya sistem, sehingga nilai tidak konsisten atau menyesatkan dan tidak akurat dari kinerja sebenarnya. Untuk menghilangkan variabel ini, tentu saja jalan terbaik adalah menutup aplikasi latar belakang tersebut. Banyak perangkat berbasis Android termasuk built-in Task Managers yang akan mematikan aplikasi latar belakang yang tidak perlu, sehingga membebaskan memori dan sumber daya prosesor. Restart perangkat, tunggu beberapa menit untuk memastikan bahwa semuanya telah dimuat secara lengkap dan kemudian gunakan task manager untuk menonaktifkan aplikasi yang tidak dibutuhkan dan memaksimalkan memori yang tersedia. Tunggu beberapa saat, dan kemudian mulai tes.

Prosesor, Memori, Penyimpanan, dan keseluruhan Pengujian Kinerja

Linpack untuk Android (tersedia di Google Play, gratis)
Linpack untuk Android mengukur kecepatan komputasi CPU. Linpack merupakan patokan cepat dan mudah dijalankan yang mengukur seberapa cepat perangkat Android dapat memecahkan persamaan linear. Linpack adalah murni patokan CPU, dan dapat berjalan baik dalam modus single-thread (untuk menilai kinerja dari inti CPU tunggal) atau mode multithread (untuk semua core pemrosesan yang tersedia pada perangkat). Untuk mulai menjalankan tes, anda cukup menjalankan aplikasi, memilih tes tunggal atau multithread, kemudian klik tombol yang sesuai dalam menu utama.

AnTuTu System benchmark (tersedia di Google play market, gratis)
AnTuTu System Benchmark adalah all-in-one benchmark yang dirancang untuk menjalankan tes pada CPU perangkat anda, GPU, memori, dan penyimpanan. Benchmark CPU mengevaluasi baik integer dan floating-point kinerja. Tes GPU menilai kinerja 2D dan 3D. Tes memori mengukur bandwidth memori yang tersedia dan latency. Dan tes penyimpanan mengukur kecepatan membaca dan menulis memori flash perangkat. Untuk menjalankan AnTuTu, geser ke Test tab, pilih tes yang ingin anda jalankan, dan kemudian klik tombol Start. Jika tes telah selesai, hasilnya akan muncul pada tab Skor.

CF-Bench (tersedia di Google Play market, gratis)
CF-Bench merupakan patokan all-in-one, yang diciptakan oleh pengembang Android Chainfire (CF). Chainfire awalnya dibuat untuk digunakan sendiri, tapi beberapa tahun lalu ia merilis ke publik. CF-Bench adalah patokan CPU, memori, dan alat penyimpanan yang dapat mengeksploitasi sumber daya komputasi tambahan multicore SOCS, dan menghasilkan hasil konsisten, skor berulang, saat uji coba performa dan dikelola kode Java. Untuk menjalankan CF-Bench, klik tombol Full benchmark . Hasilnya akan muncul di bagian bawah layar, bersama perbandingan dengan perangkat populer lainnya.


1 komentar:

  1. terima kasih atas informasinya,jangan lupa mampir di http://www.motogp.unsri.ac.id

    BalasHapus